Cerita sex datin

15-May-2018 07:15 by 3 Comments

Cerita sex datin - dating divorced dad ex

Aku bangun dan terus cari bohsia simpanan aku yg bernama Jem. Bohsia belaan aku sedang nyenyak tidur kepenatan agaknya akibat penat sangat dikerjakan oleh aku sepanjang malam. Jem membuka shower dan mula memandikan badan aku menggunakan sabun.

Dia bertanya latarbelakangku dan tanya samada aku dah ada girlfriend. Sebenarnya dalam hati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi apa boleh buat bini ada. Aku keluarkan dan aku masukkan semula dalam mulut ku.

Batang aku berada dalam tekak si Jem dan aku terus mouth fuck Jem sampai susah Jem nak bernafas. Selepas kencing aku panggil Jem dan suruh dia hisap batang aku sampai bersih. Bermacam-macam idea di kepala otak aku membayangkan apa yg aku nak buat pada bohsia sekor ni! So aku just bersiram ngan air pancut dua tiga minit jek lepastu aku lap.

Jem mengikut sahaja perbuatan aku kerana dia faham tabiat rakus nafsu aku yang sememangnya mencari cipap bila buka sahaja mata.. ‘Takpa, nanti kau boleh minum puas-puas,’ balas aku. Jem jilat habis kote aku menghabiskan baki air kencing di kote aku. Lepas Jem dah mandi, kami keluar dari tandas, aku tak benarkan Jem memakai baju di dalam rumah. Read the rest of this entry » Seperti kisah yang aku paparkan sebelum ini, ianya semua adalah benar belaka dan terjadi pada aku ketika aku bekerja di Pulau Pangkor. Kelam kabut I angkat phone bila bunyi secound time, with nothing wrap up my body” kata aku. I’ll call u later” sambung Az sambil terus ketawa dan meletakkan telepon. Hampir nak selesai aku pakai baju telepon bunyi lagi.

Aku lajukan hayunan batang aku kedalam rongga tekak Jem. Jem tau aku cukup pantang kalau dia bazirkan walau setitik air mani aku. Memang aku lebih suka kalau awek berbogel sepanjang hari di dalam rumah. Biasalah kalau orang kerja kat resort dah tu dalam pulau kecik macam Pangkor tu mesti la happy sakan kalau dapat keluar. “O yaaaa…ehehehe” tegelak Az bila dengar apa aku cakap tadi.

Dalam 10 minit menghayun aku dah tak tahan jadi aku pancutkan air mani aku kedalam mulut Jem. Aku tarik keluar kote aku dan biarkan Jem jilat habis baki air mani di hujung kote aku. Hari itu aku cuti selama 2 hari, jadi pada pagi hari cuti aku yang pertama tu aku pun bersiap – siaplah nak keluar dari Pangkor menuju ke sebuah pekan kecil yang terletak ditanah besar – Sitiawan. “I sebenanya kena two weeks kat sana” jawab aku pulak.

Aku tersenyum kecil mengingatkan cipap tembam dan bontot bulat si Jem yang teruk di lanyak oleh aku. Selepas badan aku rasa bersih dan segar aku suruh Jem lap badan aku sampai kering.

Aku panjat atas muka Jem dan terjah batang kote aku kedalam mulut beliau. Aku tekan muka dia kebawah dan terus menghenjut batang aku sedalam-dalamnya. Aku terasa pula nak kencing jadi aku pun pergi kencing di tandas. Jem mengenakan seluar dalam hitam lace bersama stoking hitam yang di ikat dengan ‘garter belt’ berwarna merah. Aku sudah terliur dan batang kote aku pun dah keras menegang.

Terserlah susuk tubuhnya yang menggiurkan dan putih melepak itu. Susan tersenyum dan mempersilakan aku duduk sambil bertanya aku nak minum apa. Aku larikan lidahku disekeliling takuk kepala zakar Faris. Samada untuk mengejutkan Faris bangun setiap hari untuk bekerja ataupun untuk menyambung lagi aktiviti pada malam sebelumnya.

Aku hanya meminta air sejuk sambil menelan air liur melihat buah dada Susan yang terbonjol di sebalik baju singletnya. Faris menggeliat perlahan sambil menolak punggungnya ke atas seolah menikmati mimpi indahnya. Seronok melihat Faris menggeliat apabila zakarnya dihisap dan dikulum setiap pagi tanpa disedarinya.

Cerita aku kali ini ialah kisah aku mengerjakan seorang bohsia dengan 3 orang rakan.

Ia bermula begini……Aku terjaga dari tidur dan terasa batang kote aku ketegangan akibat stim pagi.

Cuti aku jatuh pada hari bekerja mana nak ada orang ramai.