Orang arab layan pepek jilat puki

12-Oct-2018 02:35 by 7 Comments

Orang arab layan pepek jilat puki - dating hooking up advice

Bayangkan, sudah sepuluh tahun dia merasa kesepian. Sekali lagi BMWnya membalah hiruk-pikuk kota menuju destinasi idaman para pemimpin wanita yang akan membuahkan berbagai resolusi dan ketetapan yang bakal memeningkan kaum lelaki. Dan kini tibalah masanya Datin Mazidah, M,(Sociology) di Harvard untuk meletupkan kata-katanya. Kita jangan biarkan lelaki terus memonopoli semua bidang. J adi apa gunanya kita terus menjadi bayang-bayang. “Dalam bidang industri dan perdagangan kaum wanita mesti menjadi penggerak dan perancang.

Datuk Murad terkial-kial memasukkan bola sebiji ke dalam lubang bagi mematuhi nasihat doktor untuk penawar sakit darah tingginya.

Tidak terlintas dalam fikiran Datin Mazidah bagaimana Datuk Murad mendambakan kasih dari seorang isteri.

Kasihnya dan keinginan untuk mendapat belaian kasih sayang. Tetapi kasih adalah soal rasa, soal jiwa yang tak akan luntur jika pandai membelainya. Gelagat Datin Mazidah leka dengan kepimpinan dan aktiviti sosialnya menghancurkan gunung cinta yang terbina selama ini. Di setiap kejayaan lelaki mesti dibayangi oleh seorang wanita.

Bebaskan diri dari diikat oleh fesyen-fesyen pakaian yang mengganggu keaktifan bekerja yang diwarisi dari padang pasir…” Mariam tergesa-gesa mencatit.

Mulut merah Datin terkumat-kamit selaju goresan pen Mariam.

Pemimpin wanita dari pelbagai badan dan kelab dari negara-negara dunia ketiga telah berhimpun di KL untuk menghadiri simposium itu dalam rangka mengubah putaran roda sejarah ke arah menonjolkan wanita sebagai tenaga yang efektif dan berkualiti sebagai agen pembangunan. Dan Datin punya sebab yang solid untuk berbangga kerana dia dipilih sebagai pembicara utama yang ucapannya akan dijadikan ‘lead’ dalam simposium tiga hari itu. Bahkan jika kena gayanya Datin Mazidahlah akan mampu menjadi ketua negara wanita seperti Cory Aquino di Filipina, Margaret Thatcher di Britain atau macam mediang Indira Ghandi di India atau Benazir Butto di Pakistan. Nanti saya baca…” kata Datin Mazidah sebaik meneliti teks ucapan yang telah tersedia itu. Mariam, setiausha sulitnya membetulkan tempat duduk serta mengirai-ngirai rambut perangnya yang dicelup ala Farah Fawcett.

“…Wanita dunia ketiga harus membebaskan diri dari kepercayaan dogmatik dan orthodoks yang mengongkong mereka sama ada yang datang dari adat resam timur ataupun kepercayaan agama yang sempit…”patah-patah ayat terluncur dari mulut wanita ini bila membaca kembali ucapannya. Cuma sayang…hidungnnya tetap pesek, macam pelepah kelapa seperti kebanyakan orang Melayu. Wanita mesti bergelanggang dan gigih bersaing dengan lelaki di setiap bidang sama ada di bidang keintelektualan mahupun di bidang professional.

Dia terbayang apa yang dilihatnya sewaktu ke banglo Datin ketika ada sesuatu majlis.

Kerusi mewah yang menghiasi ruang tamu banglo Datin diperbuat daripada kayu mahogany tempahan Kanada.

Cerpen Datin Oh Datin ini juga saya tulis lebih 20 tahun yang lalu. Nama dan isi ucapannya masih diulas di akhbar-akhbar tempatan pagi itu. Waktu itu Datin Mazidah akan jadi orang Barat pula dengan pakaian yang paling up-to-date. Dia masih mengekal ciri-ciri tradisional dalam hidupnya. “Selamat pagi Datin.” “Selamat sejahtera Datin.” Itulah muqadimah kata yang meluncur dari mulut kakitangannya sebaik sahaja Datin melangkah masuk ke pejabat. Datin Mazidah mengerut keningnya sambil meneliti kertas bertaip rapi yang telah diletakkan di atas mejanya.

Mak Mah dapat melihat jelas kegembiraan itu dari wajah Datin yang berumur awal lima puluhan. Cuma erti dan maknanya sahaja yang tak pernah difahaminya. Mak Mah wanita kolot, orang gaji yang dunianya di celah sempit dapur. Itulah sarung sesumpah untuk menyalut tubuh anggunnya demi menjelmakan berbagai watak. Wangi-wangian Christian Diornya mengaum hebat hingga Mak Mah di dapur pun tercium keharumannya. Entahlah, ketika di kampung dulu orang jadi geli-geleman bila disebut nama hotel. Jangankan lulusan SPM dan diploma, lelaki yang berijazah pun tak mampu menandingiku!

Bayang-bayang wajah Datuk Murad langsung tak terlintas dalam kepalanya.