Prono sex adik beradik jepon

19-Sep-2018 12:37 by 6 Comments

Prono sex adik beradik jepon - Free cam chat prive with sexy women

Aku lancap batangnya dan biar dia raba body aku, terutamanya di bahagian bontot.Aku gesel-geselkan kepala batangnya dekat perut aku.

Lubang kencingnya dah makin banyak keluarkan air mazi.

Bila aku tamat sekolah dan adik aku naik tingkatan 1, semakin luar biasa rasa semacam aku dekat adik aku. Biasanya aku tengok dia serba tak keruan bila aku pakai kain batik kat rumah. Aku nak tengok pula dia stim tak kalau aku pakai macam tu sebab kalau sebelum tu, bekas boyfriend aku memang tak tahan kalau nampak aku berpakaian macam tu.

Bukannya apa, aku selalu rasa dia macam suka perhatikan aku. Tapi rasa macam tak sangka pun ada juga sebab dia masa tu masih darjah 6. Pernah juga aku ternampak batangnya mengeras dalam kain pelikat atau pun seluarnya. Aku dah buatkan adik aku akil baligh hari tu, 25 Disember 1993. Aku pakai kain sarung uniform sekolah bersama baju T yang sama, yang nipis dan ketat gila tu.

Jadi untuk sesuatu yang istimewa kepada adik aku malam tu, aku pakai baju kebaya tu lagi.

Aku sengaja telanjang depan dia dan masa dalam keadaan telanjang tulah aku lentikkan bontot aku masa nak sarungkan kebaya tu ke badan. Bila aku dah pakai kebaya tu, bulat mata adik aku tengok body aku. Pertama kali dalam sejarah, kami berdua berpelukan dan berkucupan malam tu.

Aku mula sedar antara aku, mak aku, kakak-kakak aku, yang paling menyerlah seksinya adalah aku. Sengaja aku nak tengok macam mana gayanya adik aku yang sorang tu bila tengok body aku berpakaian sendat. Bila dia bangun tidur, dengan bertuala lagi dia dah duduk dekat meja makan bersarapan sorang-sorang. Baru aku ingat nak lancapkan dia pakai kain sekolah aku tu, dah menyembur air mani dia basahkan bontot aku. Kalau aku sibuk kemas rumah ke, memasak ke, dia lancap sendiri dan bila nak terpancut cepat-cepat dia halakan dekat bontot aku.

Aku tahu yang aku suka pakai baju T yang singkat dan ketat masa kat rumah. Satu lagi yang aku rasa masa tu adalah cara jalan aku yang macam itik serati pulang petang, bak kata bekas boyfriend aku dulu. Aku nak dengki dia supaya dia tak keruan tengok bontot aku yang ketat dengan kain batik. Aku pun dengan selambanya mundar mandir dekat dapur. Susun gelas dalam kabinetlah, cuci pasu bunga dekat table top dan macam-macam lagilah. Malamnya, adik aku mintak nak tidur dengan aku, aku faham apa dia nak. Aku siap buka baju dan bagi adik aku hisap tetek aku. Bila mak dan abah dah balik pun dia asyik ambil kesempatan nak peluk aku je.

Aku dengar bunyi kerusi meja makan tu ditarik dan aku toleh dan nampak adik aku bergegas masuk tandas. Aku pun mengintai ikut lubang yang selalu adik aku guna untuk mengintai aku. Jadi dengan selambanya aku tanya dia menangis sebab tak tahan tengok aku ke. Dari muka dia aku rasa dia macam tak sangka aku tanya soalan tu. Aku tarik dagu dia ke atas dan aku tengok muka dia kemerahan. Aku rasa bersalah juga sebab aku ingat paling kuat pun dia melancap je. Kelam kabut adik aku tutup batang dia pakai tangan. Aku cuba alihkan tangannya tapi dia kuat betul tutup batang dia. Lepas tu pada usia aku 25 tahun, aku jadi isteri orang. Aku pun bila ada peluang nak borak berdua dengan dia pun tanya dia kenapa.

Aku sempat ternampak batangnya menonjol dalam tuala. Terbeliak mata aku tengok batang dia yang keras berurat tu. Tapi tanya punya tanya, walau pun bila aku tanya, sepatah je jawabnya, aku tahu juga akhirnya yang adik aku tu tak tahu melancap. Jadi aku cakap aku nak tolong dia hari tu dan minta dia buang perasaan malu kat aku. Rupa-rupanya dia sedih sebab aku akan jadi milik orang dan mungkin aku takkan bagi dia kenikmatan yang selalu dia dapat dengan aku.

Aku lentik-lentikkan bontot aku masa aku ikat rambut aku dekat depan cermin. Aku tengok je batangnya yang keras tu bergegar kena lancap. Lepas tu aku berdiri dan tarik tangan dia supaya berdiri sama.

Dari hampir-hampir nak lembik balik sebab terkejut dengan tindakan aku yang tiba-tiba tu, batangnya keras balik bila aku pegang dan lancapkannya depan muka aku. Pinggul aku yang sendat dengan kain batik tu berlumuran dengan air maninya.

Tapi sebab abah selalu keluar outstation, kadang-kadang mak pun ikut sekali jadi aku bebas buat apa saja di rumah. Alah kalau setakat suka menggeliat, tubuh melentik masa ikat rambut, duduk melentik dekat kerusi, suka menonggeng, suka selak kain sampai peha masa tengok tv dan macam-macam lagi tu bagi aku biasa je. Masa aku susun cawan dalam kabinet bahagian bawah, aku sengaja melentikkan bontot aku dan menonggeng-nonggeng. Tapi masa hujung minggu pantang ada peluang, mesti dia nak pancutkan air mani dia dekat bontot aku.